Tahun 2023, Rasio Penerimaan Perpajakan Ditargetkan 9,30 – 9,50 Persen

Penulis Fika Nurul Ulya | Editor Aprillia Ika JAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah menargetkan rasio penerimaan perpajakan sekitar 9,30 persen – 9,59 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) pada tahun 2023. Rasio itu tak jauh berbeda dari target rasio perpajakan pada tahun ini, yang sebesar 9,55 persen. Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan Febrio Nathan Kacaribu mengatakan, target ini mempertimbangkan beberapa alasan. “Yang kami usulkan adalah di 9,3 – 9,59 persen (terhadap PDB). Ini tentunya mencerminkan tetap ketidakpastian masih sangat tinggi, harga komoditas masih sangat tinggi tahun ini akan tetapi tahun depan penuh ketidakpastian,” kata Febrio dalam Rapat Panja Asumsi Dasar dalam RAPBN 2023 di Gedung DPR RI, Jakarta, Senin (13/6/2022).  Febrio menuturkan, target rasio perpajakan tahun 2023 tak lepas dari besarnya penerimaan negara pada tahun 2022. Penerimaan negara pada tahun 2022 sendiri diproyeksi tumbuh 15,3 persen secara tahunan (year on year/yoy) atau Rp 1.784 triliun tahun 2022. Outlook penerimaan perpajakan itu jauh lebih tinggi dari target dalam APBN, yakni Rp 1.510 triliun. Perolehan tersebut ditopang oleh harga komoditas global. “Dengan harga komoditas yang membaik dan pemulihan ekonomi yang sangat kuat, kita bisa melihat outlook-nya akhir 2022 nanti di 9,55 persen,” ucap Febrio. Baca juga: NIK Jadi NPWP Diterapkan Tahun Depan, Diklaim Bisa Tingkatkan Rasio Pajak Lebih lanjut, dia menjelaskan, rasio ini jauh lebih tinggi dibanding rasio pajak tahun 2017-2021 kecuali tahun 2018. Pada tahun 2018, rasio pajak meningkat menjadi 10,24 persen lantaran Indonesia mengalami booming commodity. Kemudian pada tahun 2019, harga komoditas mulai normal sehingga rasionya turun menjadi 9,77 persen. Lalu pada tahun 2020, rasio pajak turun lagi menjadi 8,32 persen lantaran penerimaan pajak terkontraksi 16,8 persen akibat pandemi Covid-19. “Walau perekonomian kita baru tumbuh 3,7 persen tahun 2021, tapi rasio pajak meningkat cukup tajam dari 8,32 menjadi 9,12 di tahun 2021,” jelas Febrio. Sementara dalam kesimpulan Rapat Komisi XI DPR RI, rasio perpajakan tahun 2023 diusulkan naik pada kisaran 9,45-10 persen.

Leave a Comment

Your email address will not be published.